Merasa Lahanya Diserobot, Desa Budi Mulya Menuntut Pengembang Segera Kembalikan Lahan Miliknya

Kamis, 22 September 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tangerang, DentumNews | Sengketa lahan sudah sering terdengar dari berbagai daerah di Nusantara, bahkan dari beberapa kasus yang mencuat, sebagianya memicu konflik di tengah masyarakat, hal itu dapat terjadi karena adanya beberapa faktor, salah satu contoh yaitu dari oknum-oknum sindikat mafia tanah.

Seperti halnya sengketa lahan yang berada di Desa Budi Mulya, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang yang saat ini telah terjadi perselisihan lahan antara pihak Desa dengan pengembang. Kamis, 22/09/2022.

Mendapat laporan itu, Haji Asan, Kepala Desa Budi Mulya beserta jajaranya bergegas menuju lokasi, hal itu ia lakukan selain meninjau lokasi lahan secara langsung, itu ialah langkah awal, jika memang telah terjadi sengketa yang melibatkan lahan miliknya, pihaknya akan mengambil sikap tegas mengenai hal tersebut.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Lomri, Sekertaris Desa Budi Mulya, saat dikonfirmasi ia menjelaskan bahwa kurang lebih ada lima ribu meter lahan yang menjadi kekayaan milik Desa, sedangkan yang diserobot oleh pengembang itu totalnya 3 hektar/96 bidang berikut lahan milik warga.

Baca Juga :  Keluarga Besar LBH Cakrawala Timur Indonesia, Akan Mendukung Salah Satu Kandidat Bakal Calon Bupati Kabupaten Tangerang

Jadi awalnya kata Lomri, ada kaitanya dengan Kantor Desa yang lama yang dijanjikan di rislah oleh pengembang, akan tetapi lahan Kantor Desa tersebut akhirnya telah di miliki kembali oleh seseorang, sehingga rislah itu tidak terjadi, menurut informasi yang ia dapatkan, lahan tersebut telah di urus secara sepihak menjadi hak milik seseorang.

Dikatakan Lomri, Memang dirinya tidak ada bukti yang otentik, karena mengenai lahan tersebut pada saat itu pihaknya hanya melakukan kesepakatan dengan cara musyawarah.

“Jika memang rislah itu digugurkan, harusnya tanah tersebut kembali ke pihak kami bukan ditangan pengembang,” Ujarnya.

Pemasangan Plang oleh Pihak Desa

Lebih Rinci Lomri menjelaskan, saat ini status lahan tersebut sudah jelas bahwa telah bersertifikat atas nama pengembang, namun pihak Desa tidak tahu persis kronologisnya, mengapa hal itu dapat terjadi, apakah ada jual beli atau memang rislah.

Dulu lahan kekayaan Desa itu ungkap Lomri, kurang lebih luasnya ada enam ribu meter, sebagian ditukar dengan lahan seluas dua ribu meter yang di miliki oleh seseorang tersebut. Bahkan dia berjanji akan merislahnya dan siap untuk membangunkan Kantor Desa.

Baca Juga :  Tidak Benar ada Mobilisasi Taruna STIN Pada Pemilu 2024, Murni Untuk Gunakan Hak Pilih

Namun nyatanya, saat dikonfirmasi terkait lahan Desa yang berjumlah tiga bidang yang memiliki luas yang bervariasi itu, pihak pengembang menyebut telah menggugurkan rislah tersebut.

“Jumlah lahan milik Desa yang sudah lepas ke pengembang itu luasnya dua ribu meter, dan ketika rislah itu digugurkan, harusnya lahan yang di klaim oleh pihak pengembang tersebut dikembalikan ke Desa, dan kami akan terus perjuangkan hak milik Desa,” Terangnya.

Sementara itu Tiar Kamsinata, BPD Desa Budi Mulya menyampaikan, bahwa lahan tersebut sebagian tadinya itu milik warga, namun saat ini sudah bersertifikat atas nama pengembang, sedangkan warga tidak merasa menjualnya.

Disampaikan Tiar, pada saat itu pihak pengembang sudah ber-itikad baik dan telah berjanji siap mengembalikan lahan milik warga yang sempat diserobot, oleh sebab itu pihaknya menunjuklah salah satu notaris untuk mengurus sertifikat yang menjadi hak milik warga, namun sampai sekarang proses itu belum ada kejelasan.

Baca Juga :  Pemasangan Tiang Internet Milik Link Net Diduga Asal Tancap di Suka Bakti, Curug

Sedangkan harapan dari masyarakat itu sendiri kata Tiar, bahwa lahan yang telah diserobot pengembang tersebut untuk segera dikembalikan kepada warga, atas nama serifikat mereka masing-masing.

Menurut Tiar, total keseluruhan lahan milik warga yang diduga diserobot oleh pengembang tersebut kurang lebih berjumlah 96 bidang tanah.

Disisi lain, salah seorang warga yang merasa memiliki bidang tanah disana, ia mengeluhkan dengan ketidak jelasan mengenai sertifikat lahan miliknya.

Ia mengaku bahwa dirinya juga sudah mengeluarkan sejumlah dana senilai tiga ratus ribu rupiah untuk mengurus sertifikat miliknya, namun sampai detik ini walaupun dia sudah membayar, akan tetapi sertifikat tersebut belum ada kejelasan dari pihak notaris ataupun pengembang.

“Katanya sih sertifikat saya di urus oleh pengembang, tapi sampai sekarang belum jelas juga, malah saya pada saat itu dipinta sejumlah uang oleh pengelola wilayah, entahlah saya juga enggak tahu siapa orangnya,” Ungkapnya.

(Cahyo Wahyu Widodo)

Berita Terkait

Kunjungan Balai Penyuluhan Pertanian di KWT Sri Wahyuni Desa Kohod Menjadi Motivasi Menuju Prestasi
Pengurus Karang Taruna Kelurahan Sepatan Menggelar Kegiatan Santunan Anak Yatim di Bulan Ramadhan
Warga Tangerang Selatan Tolak Penutupan Akses Jalan Raya Serpong-Parung
Respons Lima Wartawan Atas Tudingan Pemerasan oleh Pengusaha Pakan Ternak
Kerukunan dan Kepedulian: Karang Taruna Kecamatan Curug Berbagi Takjil di Bulan Ramadhan
Menjelang Berbuka Puasa, DPD Provinsi Banten Bagikan Takjil kepada Pengguna Jalan
Warteg Gratis Alfamart Kembali Hadir, Bagikan 35.000 Paket Buka Puasa Untuk Duafa
Komoditi Pangan Jelang Hari Raya di Kabupaten Tangerang Berstatus Aman
Berita ini 33 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 19 April 2024 - 00:09 WIB

Kunjungan Balai Penyuluhan Pertanian di KWT Sri Wahyuni Desa Kohod Menjadi Motivasi Menuju Prestasi

Selasa, 9 April 2024 - 03:43 WIB

Pengurus Karang Taruna Kelurahan Sepatan Menggelar Kegiatan Santunan Anak Yatim di Bulan Ramadhan

Selasa, 9 April 2024 - 03:33 WIB

Warga Tangerang Selatan Tolak Penutupan Akses Jalan Raya Serpong-Parung

Sabtu, 6 April 2024 - 14:54 WIB

Respons Lima Wartawan Atas Tudingan Pemerasan oleh Pengusaha Pakan Ternak

Sabtu, 6 April 2024 - 09:12 WIB

Kerukunan dan Kepedulian: Karang Taruna Kecamatan Curug Berbagi Takjil di Bulan Ramadhan

Jumat, 5 April 2024 - 19:38 WIB

Menjelang Berbuka Puasa, DPD Provinsi Banten Bagikan Takjil kepada Pengguna Jalan

Jumat, 5 April 2024 - 19:34 WIB

Warteg Gratis Alfamart Kembali Hadir, Bagikan 35.000 Paket Buka Puasa Untuk Duafa

Kamis, 4 April 2024 - 21:22 WIB

Komoditi Pangan Jelang Hari Raya di Kabupaten Tangerang Berstatus Aman

Berita Terbaru