Connect with us

Internasional

Negara Chaos, Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa Mundur !

Diterbitkan

on

Foto: REUTERS/DINUKA LIYANAWATTE

Sri Lanka, DentumNews | Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa akhirnya setuju untuk mengundurkan diri di tengah kekacauan negara akibat krisis ekonomi terburuk sejak merdeka pada 1948.

Jelang pengumuman tersebut, unjuk rasa terus meluas di negara itu. Bahkan, rumah dan kantornya telah diserbu dan rumah perdana menterinya dibakar.

Melansir The Guardian, Minggu (10/7/2022), dalam pengumuman larut malam yang disampaikan melalui juru bicara parlemen, Mahinda Yapa, presiden yang terkepung itu mengatakan dia akan mundur dari kekuasaan pada 13 Juli untuk “memastikan transisi kekuasaan yang damai”.


Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe juga telah mengatakan pada pertemuan para pemimpin partai bahwa dia akan mengundurkan diri segera setelah pemerintahan semua partai yang baru dibentuk.

Dalam gelombang protes pada Sabtu (9/7/2022) pengunjuk rasa menerobos penghalang polisi dan menyerbu ke kediaman resmi presiden. Gambar dan laporan saksi menunjukkan orang-orang membanjiri tangga besar gedung era kolonial, dengan nyanyian menyerukan presiden untuk lengser.

Baca Juga :  Sri Mulyani Minta B-20 Berperan Redam Ketegangan Geopolitik

Adapun, presiden tidak di rumah, setelah melarikan diri malam sebelumnya di bawah perlindungan militer. Dia tetap bersembunyi saat peristiwa Sabtu itu berlangsung.

Sebagian besar kemarahan dan kesalahan atas krisis ekonomi Sri Lanka telah diarahkan pada presiden dan keluarga Rajapaksa. Keluarga itu merupakan dinasti politik paling kuat di Sri Lanka dan memegang posisi presiden, perdana menteri, menteri keuangan, dan beberapa jabatan kabinet senior lainnya.

Rajapaksa, yang mendorong agenda ultranasionalis yang keras, dituduh melakukan korupsi, salah mengelola ekonomi, dan mendorong negara itu menuju kebangkrutan. Sejak Maret, telah terjadi protes luas yang menyerukan agar Rajapaksa, khususnya presiden, disingkirkan dari kekuasaan dan dimintai pertanggungjawaban atas keadaan ekonomi yang mengerikan yang sekarang dihadapi oleh 22 juta orang di negara itu.

Rajapaksa yang seorang mantan anggota militer yang juga dituduh melakukan kejahatan perang ketika dia menjadi menteri pertahanan, telah menolak untuk mundur selama berbulan-bulan. Pengunduran dirinya pada pekan ini akan menandai berakhirnya penahanan dua dekade yang dimiliki keluarga Rajapaksa atas politik Sri Lanka.

Baca Juga :  Longsor di Rio de Janeiro Brasil, 14 Orang Tewas

Ruki Fernando, seorang aktivis, mengatakan dia telah melakukan perjalanan hampir 100 mil dari kota Kandy untuk menghadiri protes di Kolombo. Dalam perjalanan ia melihat orang-orang berjalan di sepanjang jalan raya, berpegangan pada bagian belakang truk kargo, menabrak truk dan sepeda, untuk mencapai titik unjuk rasa meskipun kekurangan transportasi karena krisis bahan bakar.

“Saya belum pernah mengalami pemberontakan rakyat yang begitu luas,” kata Fernando. “Ada rasa pencapaian ketika orang masuk ke rumah presiden dan sekretariatnya. Ini semua tempat yang dipelihara dalam kemewahan oleh uang rakyat pada saat pemerintah mengeklaim bahwa tidak ada cukup uang untuk membeli obat, makanan, dan bahan bakar,” tuturnya.

Baca Juga :  Rano Alfath Politisi PKB Kecam Keras Holywings Pakai Nama Muhammad di Botol Minuman Alkohol

Dalam kekacauan tersebut, setidaknya 40 orang, termasuk beberapa petugas, terluka dan dirawat di rumah sakit.

Perlu diketahui, Sri Lanka terus berjuang melalui krisis yang menghancurkan di mana ekonomi telah benar-benar runtuh dan pemerintah tidak mampu untuk mengimpor makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Semua penjualan bensin telah ditangguhkan, sekolah-sekolah ditutup, dan prosedur medis serta operasi ditunda atau dibatalkan karena kekurangan obat-obatan dan peralatan, dengan PBB baru-baru ini memperingatkan bahwa negara itu menghadapi krisis kemanusiaan.

Inflasi memecahkan rekor 54,6% dan harga pangan telah naik lima kali lipat, yang berarti dua pertiga dari negara itu berjuang untuk makan. Sri Lanka gagal membayar utang luar negerinya pada Mei, yang totalnya lebih dari US$ 51 miliar, dan sedang dalam negosiasi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk dana talangan senilai US$ 3 miliar.

Sumber : CNBC Indonesia

(RED)

Lanjut membaca
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *