Puluhan Ribu Pekerja Kereta Api Inggris Mogok Kerja

Selasa, 21 Juni 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan, aksi mogok kerja kalangan industri akan merusak bisnis selama masa pemulihan akibat pandemi.

Pemerintahannya sedang ditekan untuk berbuat lebih banyak membantu warga Inggris menghadapi hantaman ekonomi terbesar dalam beberapa puluh tahun terakhir di negara itu.

Serikat pekerja mengatakan, aksi mogok kerja karyawan kereta api akan menandai awal dari apa yang disebut dengan “musim panas ketidakpuasan”.

Guru, petugas medis, petugas sampah dan bahkan barista berencana melakukan aksi serupa ketika lonjakan harga makanan dan bahan bakar mendorong inflasi menuju angka 10 persen.

“Aksi kami akan berlanjut selama diperlukan,” kata Mick Lynch, sekretatis jenderal Pekerja Kereta Api, Maritim dan Angkutan (RMT), kepada pers, Senin.

Johnson mengatakan serikat pekerja merugikan orang-orang yang seharusnya mereka bantu.

“Dengan melanjutkan pemogokan kereta api ini, mereka mengusir para komuter yang sangat mendukung pekerjaan karyawan kereta api, juga mempengaruhi bisnis dan masyarakat di seluruh negara ini,” kata kantor perdana menteri, mengutip pernyataan Johnson yang akan disampaikan kepada kabinet, Selasa.

Baca Juga :  Gempa Maroko: Korban Tewas Tembus 2.000 Jiwa

Ekonomi Inggris sebelumnya mulai pulih dari pandemi Covid-19, tetapi terancam mengalami resesi akibat kekurangan tenaga kerja, gangguan rantai pasokan, inflasi dan kendala perdagangan pasca-Brexit.Pemerintah mengaku sedang memberikan bantuan ekstra kepada rumah tangga miskin. Namun, mereka juga mengatakan bahwa kenaikan upah di atas angka inflasi akan merusak pondasi ekonomi.

Baca Juga :  Temuan DNA dari Sisa-sisa Manusia di Lokasi Pesawat Jatuh Mulai Diperiksa

“Tingkat inflasi yang terus meninggi akan jauh lebih berdampak pada penghasilan masyarakat dalam jangka panjang, merusak tabungan dan memperpanjang masa sulit yang sedang kita hadapi,”

Banyak kalangan membandingkan pemogokan di kalangan industri dengan situasi serupa pada dekade 1970-an ketika Inggris menghadapi aksi mogok kerja di mana-mana, termasuk “musim dingin ketidakpuasan” pada 1978-1979.

Sumber: ANTARA

Berita Terkait

Empat Tersangka Serangan Teroris di Konser Moscow
Jutaan Warga Inggris Terjebak dalam Kesulitan Ekonomi, Tercekik Utang
Kemelut Sosial di Haiti: Sistem Kesehatan di Ambang Kolaps Akibat Kekerasan Geng
Duta Besar RI untuk Malaysia Pastikan Tidak Ada Intervensi Intelijen Dalam Pelaksanaan Pemilu 2024 di Kuala Lumpur
Gempa Maroko: Korban Tewas Tembus 2.000 Jiwa
Makan Siang Bersama Anies dan Ganjar Dijamu Raja Salman
Mantap! Untuk Melayani Jemaah Haji Yang Nyasar Mobil Golf di Turunkan
Pembakaran Al-Qur’an di Bolehkan Swedia saat Idul Adha 2023, Turki Berang
Berita ini 4 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 27 Maret 2024 - 23:08 WIB

Empat Tersangka Serangan Teroris di Konser Moscow

Senin, 25 Maret 2024 - 06:46 WIB

Jutaan Warga Inggris Terjebak dalam Kesulitan Ekonomi, Tercekik Utang

Rabu, 20 Maret 2024 - 08:35 WIB

Kemelut Sosial di Haiti: Sistem Kesehatan di Ambang Kolaps Akibat Kekerasan Geng

Rabu, 14 Februari 2024 - 20:11 WIB

Duta Besar RI untuk Malaysia Pastikan Tidak Ada Intervensi Intelijen Dalam Pelaksanaan Pemilu 2024 di Kuala Lumpur

Minggu, 10 September 2023 - 09:49 WIB

Gempa Maroko: Korban Tewas Tembus 2.000 Jiwa

Jumat, 30 Juni 2023 - 17:29 WIB

Makan Siang Bersama Anies dan Ganjar Dijamu Raja Salman

Jumat, 30 Juni 2023 - 08:45 WIB

Mantap! Untuk Melayani Jemaah Haji Yang Nyasar Mobil Golf di Turunkan

Jumat, 30 Juni 2023 - 08:37 WIB

Pembakaran Al-Qur’an di Bolehkan Swedia saat Idul Adha 2023, Turki Berang

Berita Terbaru